Vaksinasi Edward Jenner dalam Pengobatan Cacar (1749-1823)

Oleh: Sarip Hidayatuloh

sengkala – Edward Jenner adalah penemu metode pencegahan cacar yang lebih aman, disebut vaksinasi. Jenner lahir di Berkeley, Gloucestershire pada 1749, anak seorang pendeta komunitas gereja (Parish) setempat bernama Stephen Jenner.

Pada usia 21 tahun Jenner sekolah kedokteran di St. George‘s Hospital di London, dan menjadi murid John Hunter, seorang ahli bedah termashur, ahli biologi, anatomi, dan ilmuwan eksperimen. Pada 1772 dia kembali ke Berkely dan menghabiskan sebagian besar karirnya sebagai dokter di kota kelahirannya (Murti, 2007).

Di masa remaja Jenner meyakinkan kalangan penduduk pedesaan bahwa wanita pemerah susu yang pernah menderita cowpox (cacar sapi) ringan akan terlindungi dari penyakit cacar. Dia mendengar pengakuan salah seorang pemerah susu: Saya bisa menahan cacar karena saya sudah terkena cacar sapi “. Cerita itu menimbulkan ide pada Jenner bahwa pencegahan cacar mestinya bisa dilakukan dengan cara memberikan bahan yang diambil dari penderita cowpox kepada individu sehat, dan terdapat mekanisme proteksi yang ditularkan dari orang yang terlindungi ke orang lain (Gordis, 2000).

Setelah melalui proses yang panjang baru pada 1796 Jenner mengambil langkah pertama yang berpengaruh besar dalam sejarah kemanusiaan. Pada Mei 1796 Jenner melakukan eksperimen pertamanya yang kemudian menjadi sangat termashur. Jenner menemukan seorang wanita muda pemerah susu, Sarah Nelms, yang tengah mengalami lesi baru cowpox pada lengan dan tangannya. Jenner mengambil pus (nanah) dari pustula pada pemerah susu itu dan mencangkokkannya pada lengan seorang anak berusia 8 tahun bernama James Phipps.

Anak tersebut mengalami demam ringan dan ketidaknyamanan pada ketiaknya. Sembilan hari setelah prosedur, anak itu mengalami kedinginan dan kehilangan selera makan, tetapi hari berikutnya merasa jauh lebih baik. Pada Juli 1796 Jenner melakukan inokulasi lagi, tetapi kali ini dengan materi segar dari lesi cacar. Ternyata Phipps tidak mengalami penyakit cacar, sehingga Jenner mengambil kesimpulan bahwa anak tersebut telah terlindungi dengan sempurna (Gordis, 2000; Riedel ,2005).

Baca Juga  Sejarah Nuzululquran, Peristiwa Turunnya Al’Qur’an Kepada Nabi Muhaammad SAW

Temuan Jenner dicemoohkan. Kritik terutama dilancarkan oleh para pendeta yang menyatakan bahwa mencangkokkan materi dari hewan mati kepada seorang manusia merupakan tindakan yang tidak patut dan tidak tidak diberkati Tuhan. Bahkan pada 1802 muncul sebuah kartun satiris yang menggambarkan orang-orang yang telah divaksinasi berkepala sapi.

Pada 1797 Jenner mengirimkan sebuah paper berisi laporan pendek kepada the Royal Society tentang hasil eksperimen dan pengamatannya. The Royal Society menolak paper itu. Lalu setelah menambahkan beberapa kasus baru pada eksperimennya, Jenner menerbitkan sebuah buku pada 1798 bertajuk “Penyelidikan tentang Penyebab dan Pengaruh Variolae Vaccinae, Penyakit yang Ditemukan di Beberapa Negara Bagian Barat Inggris, Khususnya Gloucestershire dan Dikenal dengan Nama Cacar Sapi‖”. Jenner menamai prosedur baru itu vaksinasi, berasal dari kata latin “vacca”artinya sapi, dan “vaccinia” artinya cacar sapi (cowpox) (Riedel, 2005).

Setelah puluhan tahun dicemoohkan akhirnya Jenner mendapatkan pengakuan melalui bukti nyata tentang keuntungan dan proteksi yang dihasilkan vaksinasi yang lebih efektif dan aman daripada variolasi dan cara lainnya. Prosedur vaksinasi kemudian diterapkan secara luas di Inggris dan banyak negara lain.

Meskipun mendapat pengakuan dan kehormatan di seluruh dunia, Jenner tidak mencoba memperkaya diri dengan penemuannya. Dia dedikasikan waktunya untuk meneliti vaksin cacar dan melayani vaksinasi gratis bagi orang miskin yang dilakukannya pada gubuk “Temple of Vaccinia” di tempat praktik di kota kelahirannya Berkeley. Dia meninggal 26 Januari 1823. Berangsur-angsur vaksinasi menggantikan variolasi di Inggris dan dunia. Di India vaksinasi diperkenalkan pada 1802 oleh seorang dokter, Jean de Carro, untuk menggantikan variolasi. Variolasi dilarang dilakukan di Inggris pada 1840 (Riedel, 2005; BBC, 2010).

Baca Juga  PRO KONTRA VAKSINASI DAN KERAGUAN DI MASYARAKAT

Pada akhir abad ke 19 disadari bahwa vaksinasi tidak memberikan imunitas seumur hidup, sehingga diperlukan revaksinasi. Mortalitas karena cacar telah menurun, tetapi epidemic yang masih terjadi menunjukkan bahwa penyakit itu belum dapat dikendalikan sepenuhnya.

Pada 1950an setelah dilakukan sejumlah langkah-langkah pengendalian, cacar telah berhasil dibasmi di banyak daerah di Eropa dan Amerika Utara. Gerakan global pembasmian cacar dicanangkan pada sidang the World Health Assembly pada 1958 setelah diterima laporan tentang akibat-akibat katastrofik dari cacar yang terjadi di 63 negara. Kampanye global melawan cacar yang dipimpin WHO akhirnya berhasil membasmi cacar pada 1977. Pada Mei 1980, WHO mengumumkan bahwa dunia telah bebas dari cacar dan merekomendasikan agar semua negara berhenti melakukan vaksinasi  (Riedel, 2005; BBC, 2010).

Edward Jenner dengan eksperimennya telah berjasa besar menyelamatkan ratusan juta manusia di seluruh dunia dari kecacatan dan kematian karena cacar. Satu hal perlu dicatat, pada era Jenner (abad ke 17) belum dikenal virologi. Jenner sendiri meskipun diakui sebagai Bapak Imunologi, sesungguhnya bukan ahli virologi dan tidak tahu menahu tentang virus maupun biologi penyakit cacar.

Virologi baru dikenal abad ke 18, dan virus cacar baru ditemukan beberapa dekade setelah Jenner meninggal. Tetapi kemajuan-kemajuan ilmiah yang terjadi selama dua abad sejak eksperimen Edward Jenner pada James Phipps telah memberikan bukti-bukti bahwa Jenner lebih banyak benarnya daripada salahnya. Teori kuman (Germ Theory) tentang penyakit, penemuan dan studi tentang virus, serta pengetahuan modern tentang imunologi, semuanya cenderung mendukung konklusi Jenner (Riedel, 2005; BBC, 2010).

Cara berpikir Jenner yang bebas dan progresif telah berhasil memanfaatkan data eksperimental dan observasi untuk upaya pencegahan penyakit. Selain itu Jenner berhasil meyakinkan dunia bahwa prosedur ilmiahnya benar. Tulis Francis Galton: “In science credit goes to the man who convinces the world, not the man to whom the idea first occurs‖” (Riedel, 2005; BBC, 2010).

Baca Juga  Panduan Memberikan ASI Kepada Bayi Bagi Ibu dengan Positif Covid-19

Referensi:

BBC. 2010. Edward Jenner (1749 – 1823). www.bbc.co.uk/history/historic_figures/ jenner_ edward. shtm.

Gordis, L. 2000. Epidemiology. Philadelphia. PA: WB Saunders Company.

Murti, Bhisma. 2007. “Sejarah Epidemiologi.” Institute of Health Economic and Policy Studies (IHEPS), 1–35.

Riedel, S. 2005. “Edward Jenner and the History of Smallpox and Vaccination.” BUMC Proceedings.

Sarip Hidayatulloh

Saat Tuhan menaikkan level hartamu. Jangan naikkan level gaya hidupmu. Tapi naikkan level sedekahmu

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *